Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pacaran? Pentingkah?

Www.zacky.web.id || Hai Pembaca setia Blog Jakik! Entah sudah ada atau belum yang menjadi pembaca setia blog ini! ghehe... 

Oke! langsung masuk topik saja, artikel kali ini akan membahas tentang problematika anak muda masa kini, yang kian marak pada zaman logam ini (baca: era gadget). Nah! hampir tiap hari di sosial media, membahas tentang Jones!! tahu kan? apa itu Jones? Jomblo ngenes, jomblo hapines, jomblo staples, atau bahkan jomblo mules! Entah mana yang benar, gak terlalu penting juga sih, apa kepanjangannya.. ghehe..

Apakah sahabat Jakik percaya? bahwa pacaran itu lebih enak atau lebih bahagia di banding yang jomblo?  Jawabanyya "Kagak Juga"!!

Pentingkah pacaran?
Ilustrasi 1
Nah! Jomblo itu hanyalah sebuah kamuflase, entah apa namanya... yang jelas ada maksud tersembunyi... misalnya ye... bulan lalu, tanggal 14 Pebruari! tahu kan? itu hari apa?  Hari Minggu, sekalian katanya hari Valentine,  yang katanya itu hari kasih sayang! Nah, makanya pada hari itu banyak ditempat-tempat semacam warteg, atau kafe hadir diskon khusus untuk para pasangan!! seakan mereka mendewakan kaum pacaran. Kenapa? karena mereka ingin Cafe mereka laris dan ramai akan pengunjung! Itulah sebabnya mereka menjelek jelekkan kaum yang sendiri, dengan istilah Jones (Jomblo Ngenes). 

Lebih parahnya lagi, pada tanggal tersebut! banyak digunakan kaum anak muda jaman sekarang (hanya beberapa) belajar main rumah-rumahan, ada yang jadi mama dan papa! main traktir-traktiran di Cafe,  main kuda-kudaan macam bapak dan anak!! hingga ada yang main HoHoHiHe, yang katanya untuk ngungkapin kasih sayangnya... Duhh... anak muda jaman sekarang...

Hati hati Jadi Anak
ilustrasi 2 | HoHoHiHe

Hla... kok malah bahas soal hari palentin yak? ghehe...

Oke, lanjut aja pada tulisan berikutnya.....
Ngomong-ngomong soal pacaran? apasih arti pacaran itu? 
ini nih, pengertian pacaran menurut wikipedia!

“Pacaran adalah pacaran merupakan proses perkenalan antara dua insan manusia yang biasanya berada dalam rangkaian tahap pencarian kecocokan menuju kehidupan berkeluarga yang dikenal dengan pernikahan” 

Berdasarkan pernyataan tersebut, dapat ditarik sebuah kolor, eh! Kesimpulan maksudnya.. ghehe... kalau pacaran itu hanya diperuntukkan kalau kamu udah siap nikah... kalau masih Sd, SMP, SMA tentunya kan belum siap nikah, lantas ngapain pacaran? Buat seneng-senengan? buat ajang pamer? biar bisa dilihat keren gitu? bangga?
Anti Galau
ilustrasi 3 | Anti Galau
Cihh, apanya yang mau dibanggain coba? bayangkan saja... kalau ada anak SMA, SMP, bahkan SD yang kemarin sempat beredar poto-poto sok pacaran... apanya yang dibanggain? merusak moral bangsa "Iya"!!  Sering Galau dan merengek "Iya". Mau nraktir pacar, ntu uang dari mana? masih ngemis sama orang tua aja bangga... terkadang sampai ada yang rela boongin emaknya pula,. dengan alesan yang aneh aneh! Mak, minta duit dong... buat beli buku! buat bayar uang sekolah, ada ujian praktek lah, Ah! Bulshitt....

akan tetapi kalau sudah bisa menghasilkan uang dengan sendirinya, anda boleh bangga!! masih pacaran saja sudah bangga bangga in anak orang, main nraktir anak orang.. Duhh... mending nyenengin diri sendiri...

Enjoy
llustrasi 4 | Enjoy Jomblo
Gini nih sahabat Jakik! lebih baik dianggap tidak laku daripada anda sok sok pacaran biar dianggap laku. Perlu diingat! bahwasannya Keren dan terlihat keren itu beda.

Terlihat keren itu palsu, kayaknya keren padahal enggak.
Yang pacaran juga banyak yang gitu, kelihatan bahagia padahal enggak.

Pilih mana? jadi kaum Jombs yang bisa cukup nyenengin diri sendiri dan emak bapak di rumah!  Atau ikut kaumnya anak Jalanan, Eh, kaum anak yang suka pacaran maksudnya, yang suka nyenengin anak orang?Toh, belum juga tentu dinikahin... ngapain di traktir segala...

Oke! Cukup sekian cuap-cuap di artikel kali ini! 
Salam Chappapa! Ghehe...

Inspirasi: Abang Juki